Follow me on twitter!

Fans :D

Follow by Email

February 13, 2009

GURU



Satu hari Nabi Muhammad SAW bertanya kpd seorg sahabat tentang sesuatu keraguan. Setelah mendapat jawapannya, baginda berkata 'terima kasih guru'.
Kisah tersebut jelas menceritakan kepada kita betapa pentingnya tunjuk ajar. Sesiapa sahaja, walaupun mereka muda atau tua, kacak atau buruk, ajaran yg baik elok sahaja diterima dan dihargai. Bagaimana? Doakanlah kesejahteraan mereka. Jadilah insan yg baik kerana anda, kita merupakan bukti ataupun hasil 'titik peluh' mereka. Kegagalan atau kejayaan kita pasti mempunyai hubungan dgn guru.

Post nih ditujukan khas untuk semua guru.. Betapa besarnya pengorbanan guru.Tanpa mereka siapalah kita..Inilah hasil tgn sebagai tanda terima kasih kepada seluruh warga pendidik. Khususnya kepada semua guru saya yg tidak pernah jemu mendidik dan menerapkan nilai murni,ilmu, dan semangat, juga memimpin ke arah yg lebih baik. Terima kasih guru!!! Jasamu tetap dikenang sehingga akhir hayat.~


Lagu Guru Malaysia

Kami guru Malaysia
Berikrar dan berjanji
Mendidik dan memimpin
Putra putri negara kita

Pada Seri Paduka
Kami tumpahkan setia
Rukun Negara kita
Panduan hidup kami semua

Di bidang pembangunan
Kami tetap bersama
Membantu, membina
Negara yang tercinta

Amanah yang diberi
Kami tak persiakan
Apa yang kami janji
Tunai tetap kami tunaikan


Lagu & Lirik: Hashim Ahmad


Sajak Untuk Guru

BERBURU ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepala ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi
(dedikasi kepada Hari Guru dan guruku tercinta)

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

USMAN AWANG
1979

No comments: